Posts

Showing posts from June, 2014

Kau Bakal Pergi

Berita kedengaran,
Kau bakal pergi,
Jauh jauh jauh,
Jauh sana kau lewati,
Tolonglah,
Jangan lupa aku di sini,

Mungkin kau ter-rasa,
Apa yang aku rasa,
Memantulkan kedua-dua rasa,
Hingga hadir sebatian satu rasa,
Tolonglah,
Jangan lupuskan aku,
Dari ingatan,

Masih menghitung hari,
Sebelum kau terbang kesana,
Telah ku pesan pada merpati,
Untuk menjaga kau disana,
Demi aku,
Tolong kekal berdiri,
Tanpa jatuh tersungkur,

Aku bertanya,
Adakah kau bakal pergi,
Tanpa jawapan hanya sepi,
Aku biarkan sepi kerana aku fahami,
Yang kau mahu sendiri,
Jauh menyendiri aku turuti,

Apakan daya,
Siapalah aku,
Hanya sahabat dalam memori,
Bukannya dalam hati,

Dengan doa aku iringi,
Carilah redha Dia sekali,
Untuk kau mengenalpasti identiti,
Supaya kau tidak sesat bergelut diri,
Supaya kau kenali Dia lagi,

Pergilah,
Jauh jauh jauh,
Kerana untuk kebaikan--
Diri kau untuk mempelajari,
Tanpa ada ganguan emosi,

Pergilah,
Jangan lupa kembali,
Agar aku senangi--
Tanpa kau sedari,
Ya dalam diam--
Aku cuma bisu sel…

FIFA World Cup VS FIFA?

Memandangkan tengah syok FIFA World Cup kali ni, haruslah aku pilih Holand. K. Even aku tak tahu pasal bola, but nevermind. Nanti dah sampai final, aku pilih siapa yang menang jeh. Kah Kah Kah. Sungguh guwa buta bola (perumpamaan ciptaan sendiri).

Dan on the way nak RAMADHAN. OUH EXCITED GILER GUWA RASA ! Okay, saja keploks. Aku bukannya nak buat sketsa Ramadhan yang penuh syahdu. Err, syahdu ke? Okay adalah kaitan tu, kira perkataan yang sewaktu dengannya. -.-‘ K abaikan.

Sambung balik.

Bila tang mai Ramadhan ni, apa yang benda first kita dok pikiaq(fikir). Okay, secara jujur punya jujurlah kan. RAYA kan?. Tak usah tipu aku lah -.- psikologi manusia memang ceggitu. Tapi di sebalik kita fikirkan Raya Aidilfitri ni, buatlah pahala sebanyak banyak punya banyak yang boleh dengan seikhlas ikhlasnya niat kerana lillahitaala.

Allah sentiasa pemurah dalam memberi pahala, kita pun mestilah jangan penat untuk dapatkan pahala (baca ; beribadah). Deal?

FIFA World Cup vs FIFA (Fast Is For Allah)

Dah al…

Just let it go.

Aku nak jadi layang-layang yang terlepas dari rungkaian jari manusia boleh?



Selagi kita gengam benda lepas. Lagi sakit jiwa. Selagi kita tak lepaskan rasa pada masa silam, selagi itu dendam takkan terhapus.

Actually, bila buka je twitter depa duk mengeluh benda yang dah jadi. Well, aku tahu accaunt depa, lantank pi lah kan?

Selama 86,400 detik kita habiskan masa didunia , takkan nak genggam masa silam yang berlaku cuma sedetik darinya? Apake pandainya?

  Lepaskan detik silam, jangan hapuskan kenangan silam.

Ada orang text aku. Member lama dan bendanya pun dah lama. "Weh, kau dah break up ke?" Aku tak balas text dia.

Buat apa nak jawab. Bila manusia nak lepaskan perkara silam, yang kau pergi ungkit tu dah apa kejadahnya? Bila manusia nak baru bangun yang kau pergi tolaknya kenapa?

"Ada sebab Allah jadikan sesuatu perkara. Allah Mutaqdir" -Amir

Dan bila kau tolaknya orang nak bangun. Dia tak boleh bangun lagi. Dia futur. Salah siapa? Jangan disebabkan kita orang tak…