Posts

Kopi hitam bermug merah

pagi satu,pernahkah Tuhan kecewa dengan aku? pasti banyak kali bukan? aku capai mug merahku ke bibir, hirup kopi.aku terfikir soalan itu, bila aku terperasan aku banyak kecewakan orang. mungkin tidak banyak tapi terlalu banyak :') lagi banyak aku kecewakan Tuhan dari manusia, tapinya. (?)persoalan antara aku dengan manusia &Tuhan yang tak pernah selesai walau punya jalan penyelesaian; satu perbuatan yang sama.taubat pada Tuhan
&minta ampun pada Tuhan juga manusia,hei, ego berapa lama kau mahu tinggal dalam diri aku?hirup kopi, okay sambung latihan kalkulus
(tuhan, aku rindu pada semangatku!)



Masih bukan aku punya

Bila Tuhan dah makbulkan doa kau dan ketika itu kau tersangat bahagia gembira hati berdebar tanda syukur yang amat.

Seakan ingin menjerit "Ya Rabb, terima kasih!"

Dan ketika itu juga, kau tersedar. Kegembiraan itu bukan milik kau langsung. Kau cuma tumpang bahagia itu.

Kau biarkan doa kau yang dimakbul terhenti, kau beri pada yang sepatutnya.

Adakah itu pengorbanan?

Kalau ya, aku korbankan rasa rasa aku, biarlah kau yang kecapi. Kerana itu bukan hak aku.

Cuma, ya Tuhan, terima kasih kerana beri aku nikmat kegembiraan yang sekejap buat aku. Aku tidak akan buang detik itu walau pun bukan milik aku.

Terima kasih. Sungguhpun dalam setiap perkara perlu ada pengorbanan untuk kegembiraan majmuk tetapi masih tetap sakit.

Aku akan hadapi! Aku cuba.

Melangit dengan berhikmah.

"Mengapa kau melangit sedangkan sifatmu membumi"

Banyak pandangan yang boleh samasama kita luahkan. Cuma kali ini tentang pandangan aku.

Tidak salah berangan melangit jika itu punca untuk kita berjalan kehadapan(menuju kejayaan dengan matlamat), cuma jika kita menyalahgunakan 'melangit' dengan tujuan bangga di mata mata manusia memang rugilah kan?

Dan jawapannya berbalik frasa di atas.

Memang, memang sifat kita membumi. Tidakkah kau merasa tenang tika kau sujud kebumi menyembah Tuhan yang Esa? Jadi mengapa kau melangit tanpa arah?

-

Sejak aku masuk jemaah ini, aku jumpa dan kenal ramai orang. Aku sentiasa memerhati dan membuat penilaian( untuk diri aku sendiri, bukan judge eh tampo kang), aku juga sentiasa menjadi pendengar. Dan setiap kali aku mendengar cerita hidup mereka, pasti aku muhasabah diri kembali.

Ya, pasti.

-

Aku punya kakak, kakak yang sama dalam jemaah. Bila pergi mana mana program mesti dengan kakak itu. Dia jenis yang happy go lucky, maksud lebih …

Malam ini bukan yang semalam

Bibirku letak pada mug, aroma teh ros mewaraskan fikiran ku tengah malam ini. Cuma bila kepala aku menggila, aku cuba menulis sambil menghirup teh ros.

Dua jam lepas, aku menyelak nota lama. Nostalgia. Isinya tentang hati aku. Tapinya, sekarang berubah. Aku cuba mahu buang nota itu, tapi ahh payah sungguh.

Mengapa hati sungguh degil?(!)

Jadi aku letakkan nota itu di dalam kotak. Biar ia tersimpan. Juga biar segala isinya mereput sendiri. Biar tentang isinya cuma berlaku pada waktu itu.

Masa tetap bergerak. Walaupun pusing mana jarum itu, ia tetap pulang pada 12. Bukankah, kita harus hadapi setiap apa yang mengingatkan kepada peristiwa itu?

Jadi, aku lalui setiap saatnya.

Hadapi satu cara untuk ke langkah seterusnya.

Teh ros aku hirup lagi.

Hidup ini, sentiasa kedepan. Tiada patah balik untuk betulkan yang lama. Cuma yang ada adalah perbaiki untuk masa hadapan. Dan aku cuba kawal itu.

Walaupun aku berpusing tempat yang sama, ada yang berubah. Pasti. Maka disitu aku akan rasa aku…

satulapandua

Apa yang sudah aku dapat sepanjang perjalanan hidup aku tempuh selama 182 hari pada tahun ini?

Dalam satu lapan dua itu, aku merasa bahagia, aku merasa suka, dan hari hari sedih juga, hari bila aku cuba bunuh diri, hari bila aku cuba lap air mata dan berdiri sendiri, juga pada hari aku susah, tidak makan untuk separuh hari, hari hari aku kutip pengalaman kerja, serta hari hari aku gembira melayan karenah budak budak, tentang hari teruja pada gaji pertama dan hari bila aku lihat bahagia kalian aku turut tersenyum!

Juga tidak lupa, muka muka pejuang yang aku ingin sekali ikut hari perang mereka (pepias), juga hari bila tercipta ukhuwah yang baru!

Maka untuk hari yang ke satu-lapan-tiga, aku cuba positifkan diri, lihat masa depan, ubah fikiran sendiri yang negatif dan penuh penyesalan bila bangkit dari tidur, juga lupakan hari hari semalam yang terparut.

Biar, aku anggap baru, tiada apa pernah terjadi tentang yang luka semalam semalam.

Moga baik baik sahaja untuk hari seterusnya!

pada satu per tiga itu

satu
entah berapa banyak aku puisikanmu dalam kehidupan tulisan kata kataku bait yang berlegar dimindaku

segala itu
mempamerkan senyumanku, kesedihanku, sakitku juga ceriaku


dalam satu masa penciptaan diksi untukmu
satu per tiga aku tersenyum
lebihan itu tentang lukaku daripadamu