petang itu &teh tarik

manusia—aku

kenapa lembik?

--

petang itu, sebenarnya dari pagi aku dah serabut. cilaka masalah. sungguh walau itu ujian Tuhan, aku berundur. sumpah penat. tapi layak ke aku yang ucap penat?

"kau kena fikir ada yang lagi penat"

ugh celaka! struggle manusia lain lain!

sambung–

petang itu, lihat langit; kelabu. tanda akan hujan. hujan lebat mungkin. aku ke tempat terdekat.

ramai manusia lalu lalang. terus ke food court. hujan lebat mula kedengaran.

pesan teh tarik.

&menangis, tiba-tiba.

beban hilanglah, walaupun sekejap— aku nak rehat.

aku tahu Tuhan cinta pada hamba yang tidak berputus asa,

lihatlah Tuhan, ini cara aku bangun.

&tika itu, teh juga hujan menjadi peneman untuk aku bersedih.

Comments

Popular posts from this blog

tiada teh, cuma suaramu

jatuh cinta hari semalam

Kopi hitam bermug merah