Posts

Showing posts from 2016
(tuhan, aku rindu pada semangatku!)



Masih bukan aku punya

Bila Tuhan dah makbulkan doa kau dan ketika itu kau tersangat bahagia gembira hati berdebar tanda syukur yang amat.

Seakan ingin menjerit "Ya Rabb, terima kasih!"

Dan ketika itu juga, kau tersedar. Kegembiraan itu bukan milik kau langsung. Kau cuma tumpang bahagia itu.

Kau biarkan doa kau yang dimakbul terhenti, kau beri pada yang sepatutnya.

Adakah itu pengorbanan?

Kalau ya, aku korbankan rasa rasa aku, biarlah kau yang kecapi. Kerana itu bukan hak aku.

Cuma, ya Tuhan, terima kasih kerana beri aku nikmat kegembiraan yang sekejap buat aku. Aku tidak akan buang detik itu walau pun bukan milik aku.

Terima kasih. Sungguhpun dalam setiap perkara perlu ada pengorbanan untuk kegembiraan majmuk tetapi masih tetap sakit.

Aku akan hadapi! Aku cuba.

Melangit dengan berhikmah.

"Mengapa kau melangit sedangkan sifatmu membumi"

Banyak pandangan yang boleh samasama kita luahkan. Cuma kali ini tentang pandangan aku.

Tidak salah berangan melangit jika itu punca untuk kita berjalan kehadapan(menuju kejayaan dengan matlamat), cuma jika kita menyalahgunakan 'melangit' dengan tujuan bangga di mata mata manusia memang rugilah kan?

Dan jawapannya berbalik frasa di atas.

Memang, memang sifat kita membumi. Tidakkah kau merasa tenang tika kau sujud kebumi menyembah Tuhan yang Esa? Jadi mengapa kau melangit tanpa arah?

-

Sejak aku masuk jemaah ini, aku jumpa dan kenal ramai orang. Aku sentiasa memerhati dan membuat penilaian( untuk diri aku sendiri, bukan judge eh tampo kang), aku juga sentiasa menjadi pendengar. Dan setiap kali aku mendengar cerita hidup mereka, pasti aku muhasabah diri kembali.

Ya, pasti.

-

Aku punya kakak, kakak yang sama dalam jemaah. Bila pergi mana mana program mesti dengan kakak itu. Dia jenis yang happy go lucky, maksud lebih …

Malam ini bukan yang semalam

Bibirku letak pada mug, aroma teh ros mewaraskan fikiran ku tengah malam ini. Cuma bila kepala aku menggila, aku cuba menulis sambil menghirup teh ros.

Dua jam lepas, aku menyelak nota lama. Nostalgia. Isinya tentang hati aku. Tapinya, sekarang berubah. Aku cuba mahu buang nota itu, tapi ahh payah sungguh.

Mengapa hati sungguh degil?(!)

Jadi aku letakkan nota itu di dalam kotak. Biar ia tersimpan. Juga biar segala isinya mereput sendiri. Biar tentang isinya cuma berlaku pada waktu itu.

Masa tetap bergerak. Walaupun pusing mana jarum itu, ia tetap pulang pada 12. Bukankah, kita harus hadapi setiap apa yang mengingatkan kepada peristiwa itu?

Jadi, aku lalui setiap saatnya.

Hadapi satu cara untuk ke langkah seterusnya.

Teh ros aku hirup lagi.

Hidup ini, sentiasa kedepan. Tiada patah balik untuk betulkan yang lama. Cuma yang ada adalah perbaiki untuk masa hadapan. Dan aku cuba kawal itu.

Walaupun aku berpusing tempat yang sama, ada yang berubah. Pasti. Maka disitu aku akan rasa aku…

satulapandua

Apa yang sudah aku dapat sepanjang perjalanan hidup aku tempuh selama 182 hari pada tahun ini?

Dalam satu lapan dua itu, aku merasa bahagia, aku merasa suka, dan hari hari sedih juga, hari bila aku cuba bunuh diri, hari bila aku cuba lap air mata dan berdiri sendiri, juga pada hari aku susah, tidak makan untuk separuh hari, hari hari aku kutip pengalaman kerja, serta hari hari aku gembira melayan karenah budak budak, tentang hari teruja pada gaji pertama dan hari bila aku lihat bahagia kalian aku turut tersenyum!

Juga tidak lupa, muka muka pejuang yang aku ingin sekali ikut hari perang mereka (pepias), juga hari bila tercipta ukhuwah yang baru!

Maka untuk hari yang ke satu-lapan-tiga, aku cuba positifkan diri, lihat masa depan, ubah fikiran sendiri yang negatif dan penuh penyesalan bila bangkit dari tidur, juga lupakan hari hari semalam yang terparut.

Biar, aku anggap baru, tiada apa pernah terjadi tentang yang luka semalam semalam.

Moga baik baik sahaja untuk hari seterusnya!

pada satu per tiga itu

satu
entah berapa banyak aku puisikanmu dalam kehidupan tulisan kata kataku bait yang berlegar dimindaku

segala itu
mempamerkan senyumanku, kesedihanku, sakitku juga ceriaku


dalam satu masa penciptaan diksi untukmu
satu per tiga aku tersenyum
lebihan itu tentang lukaku daripadamu

hari bahagia semula

terasa seperti hidup semula; bila kau pergi aku kuatkan diri

terasa ingin tersenyum semula; bila lihat aku sendiri bahagia

lihatlah aku manusia,
aku hidup semula!

tentang perkataan itu

"Maaflah"

Satu perkataan yang pernah beri nilai sentimental pahit pada satu tarikh dan waktu itu.

"Maaflah"

Satu perkataan yang menunjukkan kesederhanaan, kesopanan, keikhlasan dan rendah diri.

"Maaflah"

Satu perkataan yang merujuk pada ketidaksengaja sesuatu perbuatan.

"Maaflah"

Satu perkataan pengakuan.

--

Maaflah, aku bukan manusia yang ada seribu kebaikan. Maaflah pernah melukakan mencintai menganiayai menyakiti menyayangi secara (ter)sengaja atau tanpa memiliki hak secara sahnya.

Maaflah, kerana mungkin hadir aku dalam kepingan memorimu atau menjadi manusia yang pernah lalu lalang dalam kehidupanmu. Maaf.

Maaflah, kerana (ter)menyayangi kalian tanpa sedar akan hak seorang manusia mengasihi punya batas.

Maaf.

Cuma, (permintaanku) hadirkan aku dalam cerita ceriamu, supaya aku mahu kekalkan garisan dibibir kering ini disamping kalian.

Moga baik baiklah semua.

Seikhlasnya aku gembira dan menyayangi setiap mereka yang hadir dalam hidupku …

Di malam waras, aku gila.

Mug hinggap ke bibir. Hirupan kopi hitam pada malam buta.

Dari pagi tujuh hingga malam sembilan. Satu satu manusia datang. Singgah. Beri panduan untuk aku teruskan hidup. Tapi hanya aku tahu dimana tempat yang akan aku langkahkan. Hanya aku tahu apa kehendak aku.

Mereka cuma beri nasihat berdasarkan pengalaman mereka hidup.

Aku ego?

Atau mereka?

Bodoh. Apa yang aku nak sebenarnya. Apa mereka nak?

Satu satu datang dengan cepat, biarlah kau pergi juga cepat. Aku penat berfikir. Penat berperang dengan otak juga jiwa.

Setiap malam. Boleh jadi gila aku rasa.

(Setiap malam boleh jadi gila fikir nak puaskan hati sendiri atau hati manusia lain !)

Ya tuhan.

Tarik nafas
Hembus
tarik panjang
Dan hembus.

Tenang.
Tolonglah tenang.
Tolonglah tenang sikit.

"Banyakkan berdoa di bulan cinta ni, skee"

Hirup sisa baki kopi. Tutup mata. Case closed at a moment.

Cerita panjang

6 minggu.
Susah senang yang aku tanggung sendiri. Gembira duka yang aku pendam sampai jadi pekasam basi. Ada ibrahnya em.

Memang lepas dapat keputusan upu, aku tak dapat apa yang aku nak - (diri aku terus terjun ke curaman tepi gaung tu)

Jadi aku meneruskan kerja. Cikgu taska mengajar BM dan Math. Dari 7.30 pagi sampai 6 petang hanya rutin sama. Setiap hari terfikir untuk berhenti. Setiap hari. (Adalah sebab yang aku tak mahu teruskan)

Post ni just nak refresh-kan diri untuk sentiasa ber-spirit untuk Buat something. Sebab perancangan Allah yang paling perfect mamiah kan?

Em nak cerita sikit hihu. (Well fes taim jadi teacher en -..-)

Mungkin aku Cikgu yang baik (i mean ehem tak garang plus comel) bebudak tu tak takutkan aku pun. Har Har hambar. Atau mungkin em em perangai aku cam budak sebab adalah bila dorang main sorok sorok aku join je huhu, kk em abaikan fellas.

Well siapa tak suka main dengan budal budak, sebab kecomelan dorang boleh menyebabkan pipi mereka terkoyak terobek.

Sebe…

Asam jawa vs biskut hapseng

Abang umar bawa 2 cawan plastik, beberapa biji asam jawa dan 2 keping biskut hapseng untuk sesi kedua.



sebelum sesi bermula, otak aku memang fikirlah mungkin kena makan kot. tapi pelik juga

kenapa ada asam jawa, siapa nak makan woi. So otak aku simpulkan,kitorang kena main one two

jus untuk dapatkan makanan yang sedap; biskut dan yang kalah dapat asam jawa ahaha padan muka.

dari situ, kami tunggu al muqaddimah abang umar.



lepas abang umar keluarkan barangan tu, abang umar start bermuqadimah. nak tahu muqadimah dia apa?



"abang nak kamu pejam mata, jangan buka. abang nak kamu semua fikirkan 10 benda berwarna hijau."

aku punyalah semangat fikir paksa otak karat ni berfungsi haha tapi di sebabkan tugas, aku paksa otak kerja.



pastu abang umar dah sampai. kami dibenarkan buka mata. rupanya abang umar pergi isikan

air dalam cawan plastik tu. time tu rasa semangat nak bagitahu berapa benda hijau yang aku dapat.

abang umar pun tanyalah berapa benda kami dapat.



"abang saja j…

2k16 will be tough

Salam alaik

Well its literally cliche, when its come to new year, there will be some speech, new post, some new spirit and new goals or etc.

But have you all realise that everyday is a new day and everyday deserve new spirits and goals.

But now, I don't want to speak out about this. Lets put this as a side dish.

The main dish are ;

What the things that I should change? It is better for me to be still with the old me yet I already used to it? Or just move forward without care those shit-mouth talking back?

Hm well I should begin with my talk. Personally, I hate talking and love to hear out something. I rather write on something than talking to people. But when people ask me for some opinions or some advises, I will talk directly and privately. Actually, I'm not good with people and society. And I'm also bad at making friends.

I'm just a girl with the silent screams inside my heart and head. I scared that I will hurt someone. Because when people talk to me sometimes it…