Posts

Showing posts from November, 2014

Dusta.

Dia datang lagi
Siapa?

Kacau aku.
Siapa?

Bayang.
Bayang siapa?

Bayang aku.
Dia buat apa?

Dia hantui aku.
Kenapa?

Dulu aku jahat.
Sekarang?

Sekarang aku baik.
Tipu.

Kenapa?
Sebab kau dusta.

Dusta?
Ya kau dusta

Pada siapa?
Aku.

Kau?
Ya.

Siapa kau?
Aku bayang kau.

...

Manusia akan hidup dengan bayangnya sendiri bilamana dia tak mampu melepaskan apa yang terbuku dalam hatinya. Sebab aku pun macam tu. Selalu ingat benda lepas. Yang hati aku tak mampu bendung lagi. Lalu menangis. Sesal kah itu? Bukan, itu hukuman.

Hilang kerana pinjaman.

Aku hilang.

Hilang apa?

Segalanya.

Kenapa?

Sebab dia dah ambil.

Siapa dia?

Dia.

Dia?

Dia Tuhan.

Tuhan ambil segala kau punya?

Yup.

Tipulah.

Kenapa?

Sebab kau yang pinjam.

Pinjam?

Ya.

Pinjam apa?

Segalanya.

***

Kenapa kau hadir lagi ?

Sebab kau.

Aku?

Ya, kau.

Kenapa?

Sebab kau hutang.

Aku tidak berhutang dengan kau.

Memang bukan dengan aku.

Habis dengan siapa?

Dengan Tuhan kau.

Hutang apa?

Janji syahadah kau.

Teruskan atau..?

Aku dah bersiap. Baju yang ditempah padan dengan imej yang aku mahu. Baju kurung labuh yang disertai labuci yang menyilau di sekitar kaki baju.
Berwarna putih suci yang dipadankan dengan hijau tua.

Huh. Bersediakah?

Pin tudung terakhir telah disematkan pada bahu kanan. Aku pandang hadapan. Sekilas memerhati tubuh aku yang dihiasi dengan mahkota kecil diatas kepala tudung.

Fuh fuh. Dah sedia kah?

Tet. Bunyi handphone kedengaran tanda satu pesanan masuk.

"Tolonglah jangan teruskan, awak"

Belum sempat aku menaip untuk membalas pintu bilik dikuak.

Aku toleh.

"Kakak, dah siap belum? Jom gerak pergi masjid. Dah nak mula ni."


...